“Diawali dari ingin bisa buat kue ulang tahun keluarga tercinta dulu, akhirnya saya mulai berguru sama Mbah Google dan Tante YouTube 🀣..” (Dhiti I. Prabawa)[[[[

Sejak saya memutuskan jadi stay at home mom, Saya jadi banyak bereksplorasi dan menggali potensi -potensi yang ada dalam diri saya, yang mungkin selama ini tidur karena gak ada yang bangunin hehehe..Dan salah satu dari hal tersebut adalah masak memasak.

“Iiih biasa aja ah perempuan bisa masak, kan emang kodratnya!”

Iya sih, tapi bagi saya yang duluuuu masak air aja gosong (hiperbola πŸ˜†) saking gak bisa masak dan nyentuh dapur, maka hal ini jelas pencapaian yang sangat berarti, dan ternyata saya suka memasak!

Salah satu cabang dalam masak memasak ini adalah bikin kue.

Diawali dari ingin bisa buat kue ulang tahun keluarga tercinta dulu, akhirnya saya mulai berguru sama Mbah Google dan Tante YouTube 🀣..

Ternyata setelah praktek, hasilnya dipuji bukan saja oleh orang rumah tapi juga teman-teman dan warga dunia maya hehehe..

Nah kali ini saya mau share kue ulang tahun anak saya yang paling kecil, waktu dia ulang tahun ke-3, pada bulan May 2017 yang lalu.

Sebenarnya sih dari segi design tidak terlalu spektakuler gimanaa gitu, saya biasa buat yang dekornya lebih njelimet, cuma kue ini istimewa karena ternyata saya perlu perjuangan buat hiasnya, sampe ada adegan nangis Bombay segala, yang sebenarnya tidak akan ruwet at the first place, Kalo saya gak improvisasi yang tidak konstruktif hehehe..

Tell you the detail later.. πŸ˜‰

Baiklah kita mulai aja yaa..

Biasanya untuk Base Cake, saya punya 2 resep andalan; chocolate cake n vanilla cake.

Naahhh kecuali kalo ada request misalnya pake Red velvet, atau rainbow, atau even carrot cake or hummingbird cake (Iya saya pernah bikin decorated cake dengan base carrot cake n hummingbird cake lhoo! Tapi emang buttercreamnya harus yang creamcheese).

Nah untuk ulang tahun L ini, saya pake base cakenya brownies kukus, karena kebetulan lagi sukaaa banget, dan teksturnya yang menul-menul makin sedap dipadukan sama filling chocolate ganachenya πŸ˜‹

Resep brownies kukus Ny Liem :

6 butir telur

225 gr gula pasir

1/2 sdt emulsifier

125 gr tepung terigu

50 gr coklat bubuk

175 gr minyak sayur

100 gr DCC (Dark Cooking Chocolate) cincang dan lelehkan

75 gr susu kental manis (SKM)

Cara :

1. Panaskan kukusan dan siapkan loyang 20×20 cm (atau boleh juga pake loyang brownies yang persegi panjang itu, siapkan 2 buah kalo pake loyang tadi), oles dengan margarin / minyak, alasi kertas roti dan oles kembali. Sisihkan.

2. Campur dan ayak tepung terigu dan coklat bubuk. Sisihkan.

3. Kocok telur, gula pasir dan emulsifier hingga mengembang dan kental. Masukkan campuran terigu dan coklat bubuk, aduk hingga rata atau dikocok menggunakan mixer speed rendah.

4. Campurkan minyak sayur dan DCC leleh kemudian masukkan ke dalam adonan. Aduk balik menggunakan spatula hingga tercampur rata.

5. Ambil sedikit adonan, kurang lebih 75 gr campur dengan SKM. Aduk hingga rata.

6. Tuang separuh adonan sisa ke dalam loyang, kukus selama 10-15 menit, buka kukusan dan tuang adonan yang sudah dicampur SKM. Kukus lagi selama 5 menit kemudian tuang sisa adonan dan kukus hingga matang. Lakukan test tusuk untuk mengetahui kue sudah matang atau belum.

7. Angkat, balikkan dari loyang dan biarkan dingin baru diberi topping (biasanya toppingnya chocolate ganache)

Nah resep tadi saya dobel, karena saya mau buat 2 kue untuk ditumpuk jadi 1, supaya kuenya tinggi.

Chocolate Ganache :

1 cup DCC kira-kira 170gr, cincang kecil-kecil

1/2 cup heavy cream.

Didihkan heavy cream, lalu tuang ke DCC yang sudah dicincang tadi. Diamkan sebentar, terus aduk-aduk sampai DCC larut dan terbentuk ganache yang smooth.

Dekor:

Tema cake kali ini adalah anti -gravity cake, jadi seolah-olah bungkus permen coklatnya melayang di atas kue, menumpahkan isinya ke atas permukaan kue.

Rahasianya adalah penggunaan sedotan yang ditancapkan ke kue, dan di bagian atasnya “dilem” dengan coklat cair (bukan pake ganache ya, tapi bener-bener hanya DCC yang dilelehkan, tanpa tambahan apa-apa) ke bungkus coklat tadi.

Gimana caranya supaya bisa lengket? Jadi gunting bungkus coklat sedikit saja, lalu masukkan tissue ke dalamnya sehingga bungkusnya tampak padat dan gak kempes, lagipula penambahan tissue ini juga yang memudahkan untuk melekatkan ujung sedotan dengan bungkus, karena dilem dengan coklat cair.

Naahhh asal muasal keruwetan yang saya ceritakan di awal tadi terjadi karena saya sayang sama sisa ganache yang ada, dan bertekad memanfaatkannya, dari yang harusnya hanya menggunakan coklat leleh saja untuk “mengelem” coklat2 butirnya ke sedotan untuk membuat efek coklat-coklat butirnya berjatuhan dari bungkusnya straight from the container.

Oke kembali ke ganache, jadi teorinya, kita harus tumpuk coklat-coklat butir ini dari ke bawah ke atas.

Tapi ternyata coklat-coklat butirnya gak bisa-bisa nempel, sampe berjam-jam bahkan setelah dibekukan, begitu ketinggian tertentu mau ditempel lagi, gubrak, jatuh berantakan yang saya sudah lem pake ganache tadi.

Sampe frustrasi rasanya πŸ˜† dan akhirnya saking keselnya saya nangis, karena saya gak nyangka akan sesulit dan selamaaaaaaa itu mengerjakan dekor kue ini (sementara hari sudah malam, dan ultahnya L adalah besoknya 😁)

Akhirnya di tengah kenestapaan, saya coba ingat-ingat lagi, what went wrong.. Dan feeling saya ini karena coklatnya.

Ya wes saya ngalah deh, gak ada sayang-sayangan itu sisa ganache daripada jadi gak bisa juga buat dekor, malah buang waktu, buang tenaga, dan ganachenya tetep gak bisa dipake juga.

Saya langsung ke dapur, siapkan panci dan mangkuk tahan panas, siap-siap tim coklat baru.

Kali ini benar-benar hanya coklat saja, tanpa ditambah apapun.

Dan voilaaaa berhasil!!!

Coklatnya menempel dengan sempurna, dan dalam waktu 1/2 jam sudah rampung pekerjaan dekornya.

Tau gini dari tadi ya udah pake coklat cair aja 🀣.

Emang kadang naluri ibu-ibu yang suka hemat itu tidak selalu jadi efektif dan efisien hehehe..

Lesson learnt!

Nah belajar dari pengalaman saya, kalau mau mencoba dekor kue ini, langsung pake coklat cair aja untuk lem coklat-coklat butirnya, walaupun masih ada sisa ganache, mending oles ke roti, cocol ke cheese finger biscuits, atau gadoin aja sampe habis, biar gak mubazir hehehe..

Oke selamat mencoba yaa..

Dhiti I. Prabawa